Musim Yang Terbaik Ketika Rasa Itu Pulang (Permulaan)

Musim Yang Terbaik Ketika Rasa Itu Pulang (Permulaan)

BBM Masuk itu ternyata dari Iwan, yah gw dan Iwan juga jarang ketemu atau ngumpul, karena kita udah sama-sama kerja. Iwan kerja di Pemkot Depok dan dia masih sama Kishi sampai sekarang. Langgeng ya mereka heheh

Balik lagi ke BBM Iwan Isinya begini “Van minggu kondangan ke endol ga?” ternyata itu bbm dari Iwan. Iya Endol mau nikah, gw sih udah tau karena sempet liat undanganya di Facebook dan gw di tag juga. Gw pikir-pikir dan membalas lama karena jauh juga harus kondangan ke Cilodong secara gw ada di Jakarta.

“Hmmmm ngga deh kayanya wan” bales gw ke Iwan

“kenapa? Gw mau ngasih undangan nih” jawab Iwan

Saat itu gw berpikir ngapain Iwan ngasihin undangan endol ke gw, kan itu udah acaranya. Hmmm, setelah itu gw sadar kayanya bukan undangan endol deh itu, tapi undangan Iwan sama Kishi.

Gw bales ke Iwan begini “ Undangan lw ya wan, Mang kapan wan acaranya ?” 

“Insha Allah tanggal 1 Desember van “ Bales Iwan

Kemudian gw berpikir sejenak….

“oke deh Wan gw dateng ke tempat Endol, sekalian udah lama ngga ketemuan kita” kata gw

“Ok van, kita janjian ya “ jawab Iwan

Karena gw ga tau cilodong itu dimana, ya gw janjian sama Iwan di pemda Cibinong padahal itu jauh dari Cilodong, secara gw jarang main kesana dan yang gw tau kesana lewat rumahnya Aisha, Ups

Pas acara Endol gw pun berangkat sendiri minjem motor Supra punya ade gw

Gw berjalan sambil nyebutin nama stasiun-satsiun yg gw lewatin, aneh ya iya tapi emang bener ini gw lakuin hahaha

Sampe di Pemda, Gw BBM Iwan.

“Wan, Gw dah di Pemda nih, lw dimana” bunyi BBM Gw

Tak lama Iwan bales “ Gw ke CCM dulu, lw tunggu aja depan CCM”

 Gw pun nunggu Iwan di alfamart sebelah CCM.

Gw pun telpon Iwan karena udah hampir 3 batang rokok gw abisin tapi Iwan belum juga dateng.

Yah gw masih ngerokok saat itu, and it’s become more bad than before.

“wan dimana, gw udah di alfa sebelah CCM nih?” gw pun menelepon Iwan.

“Masih di CCM van tunggu sebentar gw kesana” kata Iwan


Dan gak berapa lama pun Iwan dan Kishi datang, lalu kita pun iring-iringan jalan ke tempat Endol.

Sesampainya disana kita langsung ketemu Endol. Dia pun menyambut kita karena sudah ketemu kita dari jauh.

Lalu tiba tiba Endol bilang gini “Sendirian aja van ga sama cewe lw?”

Gw pun jawab “ ngga ma, lagi sendiri aja gw heheh”

“yah tau gitu tadi sama Aisha deh, baru tadi dia kemari” kata Endol

“Ah yang bener, sama siapa dia hahah”  bales gw sambil becanda.

“Sendiri, udah deh makan dulu gih sana dari jauh kan lw dateng” Endol mempersilahkan kita untuk makan.

Sehabis makan gw pun ngobrol-ngobrol banyak sama Iwan dan Kishi mulai dari kerjaan sampai rencana mereka mau menikah.  Disela-sela pembicaraan itu pun HP Kishi Berbunyi dan dia keliatan sedang membalas pesan kemudian dia bilang  “Wah Laili mau kesini nih”

Gw  pun merespon dengan biasa aja dan bilang “sama siapa Kish ?”

“Kayanya sama adenya van” kata Kishi

“Oh gw kira sama cowonya” kata gw sambil sambil menghisap sebatang rokok

“Udah ngga koq van, udah sendiri dia” jawab Kishi. Gw sih ngangguk2 aja saat itu

Selang dua jam kemudian Laili pun datang dengan adiknya Idar. Laili langsung menemui Endol di pelaminan tapi dari jauh gw liat ndol bilang ke Laili “ada vandi tuh li”

Gw pura-pura cuek dan gak mau tahu hal itu karena menurut gw kita udah punya kehidupan yang lebih baik masing-masing, tak berselang lama Laili pun duduk disebelah Kishi .

Gw yang disebelah Iwan pun lanjut ngobrol, jadi gw ngobrol sama Iwan Laili ngobrol sama Kishi. Tp sedikit gw denger Kishi ngeledekin Laili tentang gw hehe.

Dan gw juga curi-curi denger kalau hari nikahan Kishi dan Iwan barengan dengan pernikahan sahabatnya Laili, tapi gw tetep cuek sambil ngerokok. Perlu diinget bahwa ngerokok adalah salah satu hal yang paling dibenci Laili dari gw.

Waktu pun menunjukan jam 5 dan kita pun pamit ke Endol mau pulang tapi sebelum pulang kita foto bareng, ada hal yang unik disini . gw yang canggung dengan Laili ngambil posisi berdiri disamping Iwan dan Laili di samping Kishi dengan posisi kita mengapit ndol dan suami.

“lah kenapa begini posisinya” kata ndol

“ yang bener apa cowo-cewe cowo cewe gitu” ndol menambahkan. Lalu kita pun mengikuti posisi yang di instruksikan oleh ndol jadilah Laili di samping gw, rada canggung sih tapi ya sudah lah.

Setelah itu pun kita salam-salaman sama ndol, dan kembali ndol pun nyeletuk “ dah Van anterin Laili gih, siapa tau bisa balikan lagi”

Gw pun merespon kata kata ndol dengan cepat” AAMIINN, ya itu kalo Laili mau hehe” jawab gw sambil becanda.

Saat pulang gw sempet berhenti di depan gang rumah Endol sambil bakar satu batang rokok lagi. Saat itu gw juga sadar klo Laili lewat di samping gw tapi gw pura-pura cuek.

Jujur dipikiran gw saat itu Laili pun sedikit mengganggu, gw bertanya dalam hati kenapa ya masih bisa ketemu Laili.

Malamya gw ngerasa cape karena motoran dari Cilodong ke rumah mulai bosen sambil tiduran gw pun Facebookan, Karena keinget yang tadi iseng ketik nama Laili di Facebook dan alangkah terkejutnya gw ketika tau……………

Sumber : https://novandipsaputra.com/musim-yang-terbaik-ketika-rasa-itu-pulang-permulaan-detail-408504