Musim Yang Terbaik Ketika Rasa Itu Pulang (Terbuka)

  1. Home
  2. Artikel
  3. Musim Yang Terbaik Ketika Rasa Itu Pulang (Terbuka)

Alangkah terkejutnya ketika tau kalo Facebook gw udah ga di block sama Laili. Yup dulu ketika putus gw tau gimana bencinya Laili sama gw sampe2 Facebook gw di block sama dia, karena gw maksa-maksa buat balikan.

Hmmmm gw sedikit rada ga percaya sih tapi itu yang gw liat, gw bisa liat akunnya dan ada tombol Add friend. Dengan sedikit kebingungan akhirnya gw memberanikan diri untuk klik add friend di Facebook dia. Nothing to loose sih itu dipikiran gw saat itu yah kalo emang di approve ya Alhamdulillah gw bisa jalin silatuhrahmi sama dia, dan gak ada hasrat apa2 saat itu juga. Ya karena gw juga udah ga punya niat untuk balikan lagi, intinya sih perasaan ini udah netral.

Gak lama berselang ada notif di hp gw dan kagetnya pas gw liat itu adalah notif kalo permintaan pertemanan gw di-approve sama Laili, malah tambah bingung saat itu karena gw pikir “masa iya “ gw di approve sama dia. Hmm koq aneh ya.

Terlintas dipikiran gw saat itu, chat ga ya? gw pun berdiam dan berpikir sejenak

Lalu tangan gw pun klik messege ke Laili dengan mengetikan isi chat “ Ly pake bb ya, boleh minta pin ga ?” 

Sempet ragu untuk kirim pesen itu kemudian gw close-lah aplikasi Facebook di hp gw tanpa mengirimkan pesan yang tadi sudah gw ketik, gak lama kemudian koq gw kepikiran, "apa kirim aja kali ya?"

Walaupun masih sedikit ragu, gw buka lagi tuh aplikasi Facebook, dan sama juga pas gw mau kirim pesan kaya tadi ragu dan akhirnya gw close lagi deh tuh Facebook.


Hmmm masih kepikiran tapi gw coba deh beraniin diri buat kirim tuh pesan, dan akhirnya setelah ketiga kalinya buka tutup pesan Facebook gw genapkan hati. Terkirimlah pesan itu.

Well, setelah pesan itu terkirim gw yang orangnya insecure dan deliberative mulai cari pembelaan kalo nanti ga dibales Laili, ya iya lah di jadiin temen Facebook aja udah beruntung masa mau minta pin bb juga, emang siapa elo, pikir gw saat itu. Pokoknya udah kebayang yang enggak2 deh, "nanti malah di Block lagi malah" pikir gw saat itu.

Gak berapa lama berselang dengan hari yang masih ser-seran muncul notif lagi di Facebook gw dan yang lebih gak gw percaya itu pesan balasan dari Laili yang isinya adalah

“ iya ini pin aq xxxxxxx di add aja gak apa2 (Emot Senyum)”

Glek Jdeeer, bingung campur kaget gitu gw dan yang anehnya gw reflex copy pin bb itu dan sesegera mungkin gw add pin bb tersebut.

Selang berapa lama pin gw pun di accept sama Laili, gw pikir ya sekalian aja chat sama dia gak ada salahnya juga udah kepalang tanggung juga ya sekalian aja. Nyebur-nyebur dah hahahah

Gw pun chat Laili dengan pertanyaan basa basi yang standar, “hai gimana kabar kamu” dan dibales sama Laili dengan “ baik aja, sendirinya gimana” dan mulailah percakapan kita malam itu.

Dari percakapan itu ada ………..


Bagikan Post:

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar

Testimonial

Keep inspiring bang nop!...

Dedi

Artikelnya baguss...

Niky

Facebook

Twitter