[True Story] Kamu Yang Terbaik Yang Pernah Ku Miliki, Kisah Gw dan mantan Gw (Part I)

[True Story] Kamu Yang Terbaik Yang Pernah Ku Miliki, Kisah Gw dan mantan Gw (Part I)

Ini cerita gw dengan mantan terbaik gw, 
Untuk menjaga Privasi beberapa nama di ganti/disamarkan sama gw.


Ok gw mulai tp gw gak mau langsung ke cerita gw karna gw mau cerita dahulu tentang semuanya dari awal. Nama gw vandi, Gw seorang jomblo ngenes yang kuliah di salah satu perguruan tinggi keguruan swasta di Jakarta, gw dah hampir 6 tahun jomblo dan gw mulai sadar sesuatu, gw gak bisa begini terus gw mau berubah mau ada yang lebih care akan gw. 

Jujur emang gue orangnya berantakan dan “engga banget”. Ada temen kuliah gw yang dari semester I selalu bareng kita yaitu Dio dan yoko, Dio usianya jauh diatas gw dan yoko. Dio punya pacar yang bernama Nia. Di semester 4 Gw, Dio, Yoko dan Nia bareng-bareng ambil semua jadwal di semster itu sama di saat kita mau mengurus KRS ada Ndol, Aisah dan Faqir yang mau gabung sama kita dan di sore itu kita juga liat Iwan yang kebingungan mengisi jadwal. Lalu diajaklah iwan oleh kita untuk gabung. Jadilah kita ber 9.

Aisah punya cowo yang sebenernya temen gw jg, tapi entah kenapa gw menaruh hati sama dia?, mungkin karna dia tipe cewe gw. Manis, putih dan humoris. Selama menjalanin semester itu gw banyak cerita ke Dio kalo gw suka sama Aisah, Entah emang kebetulan atau apa hubungan Aisah dan juga mantanya itu mulai gonjang ganjing, dan mungkin setan yang ada di pikiran gw mulai bekerja gw tikung aja....

Pendek cerita hubungan gw sama Aisah mulai dekat dan Aisah dan mantan pacarnya juga meregang, gw emang punya six sense ngramal gitu temen-temen gw bnyak yang minta diramal sama gw. Salah satunya Aisah. Yah kalo dia yang gw ramal y gw boong aja biar bisa deket sama gw. 

Gw emang orangnya melankolis banget, pernah sampai suatu saat di taman belakang dekat kampus gw ngdrop karna masalah keluarga, gw bilang ke Ndol, Iwan dan Kishi, oh yah Kishi adalah pacarnya Iwan yg mereka baru jadian di semester ini, gw bilang ke mereka gw gak kuat lagi dengan semua masalah gw dan gw bilang” sorry yah guyz kalo sampe gw gak ada”, si Ndol bilang “apaan sich lo van?” Kishi juga bilang “ jangan bilang gitu van, dulu gw pernah kehilangan sahabt gw, dan gw gak mau itu kejadian lagi” Iwan juga meng-iya-kan perkatan Ndol dan Kishi.

Malemnya sekitar jam 11 malem gw yang lagi di rundung masalah buka facebook dan mau update status galau, tapi gw liat di inbox ada pesan masuk dan ternyata itu dari Aisah, di situ dia bilang kalo gw tuh cowo yang baik dan dia juga bilang kalo gw tuh gak boleh patah semangat dan yang bikin gua seneng di akhir pesan dia bilang “Ik hou van jou” atau I love you dalam bahasa Belanda, ya karna gw emang blasteran hahahah

Ke esokan harinya Dio ngajakin anak-anak ke rumah Yoko buat masak-masak disana para cewe-cewe masak martabak mie dan kita makan , sehabis makan gw bilang ke anak-anak kalo gw bilang tentang hal-hal yang engga-engga kemrin dan entah apa yang ada di otak gw bilang “Ik hou van jou” di akhir kata-kata gw, dan gw liat mata Aisah berseri-seri, pulangnya gw bareng sama Ndol di tengah jalan ada sms dari Aisah “hati-hati, yah ” katanya gw juga bales “kamu juga”. 

Di tengah jalan gw ngbrol sama ndol tapi tiba tiba Ndol bilang, “ van gimana kalo lu ma Laili aja”, gw bingung kenapa si Ndol bilang gitu, Oh ya Laili adalah sahabt dari Kishi pacarnya Iwan, kemana aja kishi selalu sama Laili. Ballik lagi ke pembicaraan gw ma Ndol, 

“ gak lah dol, gak mungkin “, trus si Ndol Cuma cengar cengir aja, dan gw coba buat pembicraan tertuju lagi ke Aisah. 

“kira-kira gw bisa gak ya dol klo ma si Aisah?” tanya gw, 

“ oh yah td lu gila banget ngungkapin perasaan ke Aisah di depan cowonya” kata endol” 

“ ya kan juga tadi terselubung dol Cuma dia aja yg ngerti gw bilang apa tadi di depan anak anak” kata gw

“mang tadi ike van chou pan sich artinya?” tanya Ndol 

“ Oh Ik hou Van Jou, Aku sayang kamu kamu, bahasa belanda dol...heheh” jawab gw sambil cengengesan.

Gw dan Ndol pun berpisah di per tigan PP Condet sebelum balik si Ndol bilang “ dah lah van cari yang lain aja, susah luh”. Gw Cuma diem dan menganggapnya angin lalu.

Gak beberapa lama berselang gw denger kabar kalo si Aisah sama cowonya putus , biasanya anak-anak kalo pulang kampus ngumpul di lapangan buat maen poker, pas kartu mau di bagiin gw bilang “ gak maen akh gw”, dan anak-anak membagikan kartu, pas lagi anak-anak main kartu gw bialng sama Aisah,

“Sah gw pengen ngomong ke lw sebentar”, Aisah pun mengiyakan.

Akhirnya gw sama Aisah duduk di pinggir lapangan. “Sah gw Cuma mau bialng kalo gw ngerasa nyaman deket lw, gw pengen ungkapin perasaan gw, kalo gw syang sama lu” si Aisah diem sejenak dan tiba –tiba hp-nya bunyi, 

tapi selalu di reject sama dia , sampe ke sekian kalinya gw bilang 
“ udah angkat aja” 
dia pun mengangkatnya dan berbicara, yah lumayan lama dia menjawab telepon itu dan gw sadar ternyata yang menelepon itu cowonya dan dia semalem udah balikan lagi sama cowonya itu, asem:( . Setelah dia menutup telepon dia bilang 
“ Gimana tadi?” 

“iya gw sayang sama lw, gw mau lw tau perasaan gw gimana dan gw juga pengen tahu perasaan lw gimana” kata gw.

Dia jawab begini ” van gw juga sayang sama lw tapi sayangnya ke lu beda sayang ke lu bukan sayang kaya pacar, kalo gw sayang ke pacar mungkin suatu saat sayang itu akan hilang tapi sayangnya gw ke lu tu gw pengen trus sampe nanti sampe tua gw pengen tetep sayang sama lw”

“oh gitu yah Aisah?” kata gw miris.

“iya, yaudah yuk ke anak-anak lagi , anggep aja ini bukan lw nembak gw , jadi jangan sedih” kata dia

“ ok “ jawab gw yang sebenernya meringis dalem hati.

Temen-temen gw masih maen kartu dan pas kita balik mereka menyindir-nyidir “PJ, enak kali” kata mereka,

gw diem aja dan gw bilang “gw ikutan dong pokernya” selama bermain kartu Aisah menujukan kalo dia pura-pura nerima gw. Tambah sakit hati gw :’( 

Sore pun tiba kita berencana pulang dan si Aisah pun pulang di jemput cowonya, sebaliknya gw pulang dengan hati kacau galau, di jalan pas gw sedih, gw mulai tersadar kalo gw harus bangkit ga boleh begini dan mulai saat tu gw bertekad lupain Aisah dan mencari cinta yang lebih baik, 


Ini bukan akhir tapi ini hanya Prologue dari kisah yang sebenarnya......


Bagikan Post

Artikel Terkait

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar