True Story] Kamu Yang Terbaik Yang Pernah Ku Miliki, Kisah Gw dan mantan Gw (Part 7)

True Story] Kamu Yang Terbaik Yang Pernah Ku Miliki, Kisah Gw dan mantan Gw (Part 7)

Lusannya gw berangkat pagi dari rumah untuk bersiap-siap berangkat berenang dengan anak-anak, gw sama Laili janjian di stasiun Tj barat, karena dia naek kereta bareng sama Iwan dan Kishi. Gw sampe duluan di stasiun tanjung barat dan gw menunggu mereka di sebrang jalan deket pintu masuk perumahan tanjung mas karna kita akan naik dari sana. Selang berapa lama dari arah sebrang gw udah melihat Iwan ya secara Iwan paling tinggi diantara Mereka bertiga, melihat iwan pun gw langsung teriak. “ Wan disini !”

Gw lihat Iwan dan yang lain bergegas menuju tempat gw menunggu, dan saat gw melihat Laili gw terpesona. Dia datang dengan wajah berseri membuat dia terlihat menawan serta baju kemeja merah kotak-kotak yang di padukan dengan jilbab yang putih yang membuat wajahnya nampak lebih cerah. Setlah kita berempat berkumpul iwan nanya ke gw, 

“ Udah lama Van?”

Trus gw jawab “ Belum koq wan y baru sampe jg gw”

“Van laili cantik yah hari ini?” tanya Kishi ke gw.

“ Bukan maen, pacarnya vandi” jawab gw sambil senyum ke arah laili,

Laili pun lalu berkata, “bisa aja kamu yank” dengan ekspresi muka malu.

Lalu kita berempat pun mencegat Kopaja untuk menuju ke kolam renang yang letaknya tidak jauh dari setu babakan.
Sesampainya di sana sudah ada Nia, Dio, tono dan Aisah. Setelah menaruh tas untuk ganti baju. Gw nanya ke laili.

“yank kamu berenang gak?”

Lalu laili pun menjawab “ engga akh yank, aku kan ga bisa berenang”

“ Di tempat yang cetek aja, aku temenin dech” pinta gw.

“ ga aku di sini aja jagain tas” jawab Laili.

“ngapain di jagain tasnya ada securitynya koq yank” gw bilang ke laili.

Laili masi geleng-geleng tanda gak mau, ya karna gw gak mau paksa dia karan takut malah kenapa-kenapa kalo gw terus maksa dia. Dan akhirnya gw ngajak laili untuk duduk-duduk di pinggir kolam sambil ngbrol-ngbrol ringan tentang pekerjaannya yang sebagi guru PAUD. Lalu temen-temen gw yang melihat gw dan laili hanya berada di pinggir kolam menyuruh untuk turun tapi gw hanya menjawab nati-nanti. 

Setelah agak lama kita ngobrol lalu anak-anak menghampiri kita untuk ikutan ngobrol. Obrolan di buka dengan Dio yang bilang kalo dia mau belajar ngaji. Karena orang tuanya Nia yang seorang guru ngaji.

“gw pengen belajar ngaji akh, ntar kalo orang tuanya Nia minta gw buat jadi imam kan ga malu-maluin gw” kata Dio.

Lalu gw bilang, “ sama iwan aja tuch kan dia anak pesantren, jadi agamanya sama baca Al-Qurannya cakep”

“Akh gw maunya diajarin sama Nia aja berdua?” kata Dio sambil cengangas cengenges.

“Lw mah mw ngaji pa pacaran berduan” celetuk gw. 

Aisah pun bilang “yawdah kita silang aja, jadi pasangnnya beda-beda kalo pas mau ngajinya”

“maksudnya,?’ tanya Nia.

“ iya kita tukeran aja , jadi Laili ajarin Dio, Kishi ajarin Tono, Nia diajarin Iwan trus gw di ajarin Vandi dech”

Gw yang mendengar itu melihat ke arah Aisah yang sedari tadi melihat gw dengan tatapan yang beda dari biasanya ke arah gw yang selalu duduk berdekatan dengan laili untuk mengobrol. 

setelah itu gw langsung melihat laili dengan muka yang dengan wajah terpaksa senyum ke arah Nia, Ya Laili taulah bagaimana dulu gw pernah suka sama Aisah, jadi mungkin dia rada cemburu. Melihat hal itu gw langsung merendam ke arah kolam seakan-akan gw mau nunjukin kalo gw gak ng-effect karna Aisah ngomong gitu.

Setelah obroalan itu kita semua naik untuk makan siang dulu, gw makan siang bareng iwan dan kishi serta laili yang membawa makan sendiri sedangkan anak-anak yang lain makan di kafetaria kolam renang itu, sambil makan kita ngobrol-ngobrol kecil.

“Li pangilan sayangnya apa nich?” tanya Kishi ke Laili.

Laili pun menjawab “belum ada neng”

“ kan kalo gw manggil Iwan kan win, karna win itu artinya kakak dalam bahasa Aceh Gayo” kata kishi sambil menjelaskan bahwa iwan itu adalah orang Gayo.

“ gw tau nich, belum kepikiran “ bilang gw.

“ cari dong jangan Cuma yank tapi yang lebih special sedikit” bilang kishi

“iya nanti kita pikiri kira-kira apa yang unik yah” bilang gw.

Sehabis makan gw dan anak laki-laki turun lagi ke kolam sedangkan yang perempuan hanya duduk-duduk dan ngobrol di pinggiran kolam, setelah kita berenang sampai sore kita pun bergegas untuk pulang sma seperti berangkat gw pulang bareng Iwan, kishi dan laili,. Nia akan di anterin sampe stasiun tanjung barat oleh Dio dan Aisah serta tono langsung pulang.

Di dalam Kopaja laili dan kishi duduk bersebelahan, sedangkan gw dan Iwan berdiri di samping mereka, ya karna saat itu kopaja di penuhi oleh para penumpang. Di tengah perjalanan laili bilang ke gw,

“Koq Aisah gitu yah sama aku?” tanya laili

“ gitu giman mangnya?” tanya gw

“Sikapnya ke aku tadi” laili menjelaskan

“oh soal masalah yang ngaji-ngaji tu ya neng?” kata kishi.

“bukan itu aja tau neng, td gw juga kaya ga dianggap pas lagi ngobrol-ngobrol” kata laili.

“yaudah lah ga usah di pikirin” kata gw ke laili.

Lalu laili melihat gw dengan wajah yang rada ngambek.

“aku bukan belain dia sayang, tapi ga usah lah mikir yang engga-engga lagi pula aku juga dah sama kmu kan?" gw mencoba menenangkan Laili.

Setibanya di satsiun tanjung barat kita berpisah dan anak-anak pun bergegas ke stasiun karna sudah ada Nia yang menunggu di sana, setelah mereka menyebrang menuju stasiun gw pun naik angkot untuk pulang. Di tengah jalan gw berpikir kenapa yah sikapnya Aisah begitu sama Laili, apa dia cemburu kali liat kemesraan gw sama laili.

Malemnya gw smsan sama laili, dan di situ laili juga bercerita kalo nia jg ngerasa Aisah cuekin laili di kolam renang,

“yank si nia jg bilang kayanya Kimmy gmana gitu sama aku”, itu sms dari Laili.

Gw pun membalas “udah ya sayang ga usah di pikiri, ok ”

“oh yah tadi masa nia juga bilang gini ke aku,” Li gw nitip vandi yah” kata laili.

“lah kenapa si nia ngomong gitu yah” bales gw.

“aku jg gak ngerti” sms dari laili.

“ ya mungkin kamu suruh jagain aku kali, kan aku baru pacaran lagi setelah sekian lama” isi sms balesan dari gw.

“ oh iya kali yah “ bales laili.
Setah itu gw coba mengalihkan pembicaran yang tadi serius ke 
hal-hal yang ringan,

“oh yah mau punya panggilan sayang gak” bunyi sms gw.

“mau, apa?” jawab laili.

“kamu maunya di panggil apa?, eneng mau gak” yanya gw
Lalu laili pun membalas “ ga akh tu kaya panggilan aku ke Kishi, 
yang lain aja”

Lalu gw teringat satu kata yang dari dulu selalu mau gw kasih ke calon istri gw kelak.

“di panggil Hunny mau ga?” tanya gw.
Lalu Laili menjawab “ gak kepanjangan tuch”

Gw bilang “ ya disingkat lah jadi "NY" tapi di bacanya "NI", aku seneng sama nama itu”

“aku mau dech unik, trus aku manggil kamu apa?” tanya laili
Gw pun membalas “ Kamu maunya apa?”

“ aku panggil ayah aja gimana” tanya laili.

“ya terserah kamu aja, kalo kamu suka itu” jawab gw,
Setelah itu kita pun membahas hal-hal lain disms dan ketika agak malam gw pun menelepon dia, dan saat di telepon itu gw ngrasa aneh di panggil ayah.

“Ny koq aku aneh ya di panggil ayah sama kamu?” gw bilang ke laili.

“aneh kenapa?” tanya laili

“aku kaya di panggil bapak sama kamu, boleh ganti ga sama yang lain kaya abi gtu” jawab gw

“ oh gitu yah, apa dong maunya, ay aja dech?”kata laili.

“Ay biasa banget, ada yang laen gak” kata gw.

Laili pun menjawab “ga tau lagi yank?”

Lalu gw inget pas kelas 3 SMA gw belajar bahasa mandarin dan penulisan cinta itu AI jadi gw ke laili,

“Ai aja ny artinya kan cinta dalam bahasa mandarin, kan kmu kaya cina ga punya toko” bilang gw sambil becandain laili yang matanya rada sipit,

“ boleh tuch ai...hehe” kata Laili sambil ketawa kecil.
Mulai saat itu gw manggil laili NY (baca: ni) dan laili memanggil gw AI (baca: ay), setelah satu jam menelepon Laili bilang kalo dia ngantuk jadilah kita menyudahi teleponannya, gw juga berencana tidur, pas tiduran gw buka-buka facebook dulu dan sedikit terkejut ketika melihat update-an status Katty yang ber isi........

Bagikan Post

Artikel Terkait

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar