[True Story] Kamu Yang Terbaik Yang Pernah Ku Miliki, Kisah Gw dan mantan Gw (Part 6)

[True Story] Kamu Yang Terbaik Yang Pernah Ku Miliki, Kisah Gw dan mantan Gw (Part 6)

“gw sayang sama lw li, lw mau ga jadi pacar gw?” kata gw dengan hati yang deg-degan.

Dia memandang mata gua dan bilang “ mau van”

“apa li?” tanya gw.

“iy aku mau jadi pacar kamu” jawab dia.

Gw terhenyak sejenak dan saat pandangan gw jatuh ke dia lagi gw bilang, “ Beneran li, kenapa?”


“aku liat kamu beda aja, kamu orangnya baik” kata dia.

“baik li, Gw?” tanya gw lagi

Dan laili hanya mengangukan kepala.
“Tapi aku boleh gak minta beberapa hal dari kamu” pinta Laili

"Apa itu”, tanya gw

“ yang pertama jangan lu gw yah panggilannya, trus kurangin 

"rokonya kalo bisa berhenti, sama yang terakhir gak sah pake-pake six sense, "

Insya Allah aku bakal selalu jujur” jawab laili

“iya li, Insya Allah gw sanggupin semua, tapi kalo rokok butuh waktu yah “ kata gw , nengiyakan kata-kata Laili.

“koq masih pake gw” tanya Laili.

“oh iya, Aku” jawab gw sambil cengar-cengir

Setelah itu gw turun ke kantin belakang sama Laili, Karna itu hari jum’at jadi yang cowo-cowo pergi shalat jum’at, jadi gw hanya nitipin tas ke Laili trus bareng sama anak-anak cowo yang lain, pas di perjalanan gw sms Laili. 

“li kamu kalo mau makan , makan duluan aja nanti aku nyusul”
“aku nunggu kamu aja yank” sms balesan darinya.

‘Yank, tu balesan dari dia gw mesem aja sambil membales smsnya

“ok dech sayang ku” isi sms gw.

Dan Laili pun membalas “jangan lupa doain aku yah”

“Pasti” isi sms gw ke Laili.

Dio yang dari tadi liat gw cengar-cengir nanya, “kenapa lw van, cengar-cengir sendirian”

“enggak”, jawab gw

“yaudah wudhu yuk, dah adzan nich” gw menambahkan.

Dan kita pun shalat jumat, di Masjid dekat kampus. Selsai shalat, kita pun balik lagi ke Anak-anak perempuan yang asik ngobrol. Pas gw samperin laili di memegang tangan gw dan menciumnya mirip kaya sepasang suami istri , gw emang jarang di cium tangannya karan gw ngrasa bagimana gitu, dan gw hanya bisa senyum ke dia  . Setelah itu gw ngajakin laili makan dulu, kita makan baso bang Udin kegemaran gw dari dulu. Selesai makan gw sama Laili ngobrol-ngobrol lagi sampai-sampai tidak menghiraukan anak-anak yang lain. 

Lalu si Dio nanya ke gw dan Laili, “Van tadi lw ngapain aja sama laili di atas”

Gw yang dari tadi ngobrol dengan Laili deng posisi berseblahan dengan tangan gw yang berada di belakang pundak Laili menghentikan pembicaran dan beralih ke kata-kata Dio.

“Hah apa tadi io ?” tanya gw,

“iya tadi lw ngapain aja sama Laili di atas ?” tanya Dio

“ mau tau aja” jawab gw sambil ketawa.

“wah pasti nembak lu ya” kata Dio.

“di terima ga “ Dio bertanya lagi

“di terima lah , tu liat tangan vandi posisinya dah di mana” Nia berbicara menimpali kata-kata Dio.

Dan semua mata anak-anak menuju ke gw, dan gw jawab semua itu hanya dengan senyuman sambil menarik tangan gw ke depan. 
Lalu Dio bilang. “wah bener van?, bagus dong jadi kita pasang-pasang”
Dan anak-anak pun meliat gw dengan senyum dan ucapan selamat, hanya Aisah saja yang gw liat rada berbeda di raut mukanya,

“Aisah kenapa yah?” tanya gw dalam hati.

Tapi gw pura-pura ga peduli sama Aisah. Gw pun ngobrol lagi ke Laili sambil melihat kuku jari di tangan kirinya yang panjang, lagu gw pegang tangannya sambil bilang.

“Li koq kuku panjang-panjang gini, gak risih apa?”

Laili pun melihat kukunya, trus gw nanya lagi ke dia “Berapa lama nich manjanginnya?”

“Sekitar tiga bulan, kenapa van, kamu ga suka yah?” tanya Laili.

“Akh nggak Cuma gak enak aja di liatnya” jawab gw.

Lalu Laili pun mebuka tas dan merogoh kantung yang ada di depan tasnya, dan ternyata dia mengeluarkan gunting kuku dan mengunti kukunya.

Gw pun bertanya “ koq di potong?”

“iya sebenernya udah lama mau di potong tapi lupa mulu” jawabnya
Laili seolah- olah ingin membuat gw yakin kalo dia sayang sama gw.... 

Ga beberapa lama Ndol, Aisah dan Faqir izin pamit sambil bilang, 

“ lusa yah jadi ke kolam renang” ternyata dari tadi mereka menyusun rencana mau refreshing sehabis UAS dan UPM ke kolam renang, gw dan Laili iya-iya aja tanda setuju, yah itung-itung bisa jalan dan ketemu lagi sama Laili.

Dan gak berapa lama Nia dan Dio juga Pamit pulang, dan akhirnya gw, Laili, Iwan dan Kishi pulang juga. Karna Laili searah dengan Iwan dan Kishi mereka bareng dan gw mengantar mereka sampai Pohon ceri dekat putaran tempat mereka menunggu Bus, gak berapa lama bus yang mereka akan naiki pun tiba dan mereka bergegas untuk naik. Pas mereka akan naik gw bilang ke Iwan.

“ wan titip Laili yah, tolong jagain di jalan”

“ beres van” Iwan menjawab

Lalu laili kembali meraih tangan gw dan menciumnya sambil bilang.

“ akupulang dulu ya sayang”,

Gw kaget dan Cuma bilang “ iy hati-hati “ sambil menahan senang di diri gw.

Akhirnya mereka naik ke bus, dan bus pun jalan tapi gw melihat mata laili terus memandangi gw, dan setelah bus menjauh gw pun jalan ke arah PP condet untuk pulang, tapi selama gw di jalan six sense gw bicara bakal ada sesuatu pas kita berang, Tapi apa yah?

Bagikan Post

Artikel Terkait

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar