[True Story] Kamu Yang Terbaik Yang Pernah Ku Miliki, Kisah Gw dan mantan Gw (Part 5)

[True Story] Kamu Yang Terbaik Yang Pernah Ku Miliki, Kisah Gw dan mantan Gw (Part 5)

Esok harinya gw kembali ke kampus dan pas lagi nunggu masuk ujian di depan kelas Aisah dateng menghampiri gw dan bilang 

“Gila lu van temen gw diapain sampe begitu”.

“ Kenapa emang Sah?” tanya gw.

“iy tuch si katty katanya di bikin ga bisa tidur dan uring-uringan gara-gara lu” katanya

Trus gw bilang,” lah kan gw ga ngapa-ngapain, lagi pula dia bukannya tidur yah kemaren pas gw sms”

“iya trus dia bilang kalo dia ada rasa ma lu van” jawab si Aisah

Trus gw bilang “Yakin Lu?”

“ Ho’oh van”, kata si Aisah,

Gw Cuma bisa mesam-mesem aja denger kata-kata dari si Aisah, dalam hati gw bilang, “laku juga gw yah...hehhe”

Entah emang katty emang temennya si Aisah jadi bagus-bagusin si katty di depan gw, entahlah, di saat itu pikiran gw gak kemana-mana. Lagi ujian juga sich kita,

Tapi ada yang unik pas gw ujian pasti gw selalu deket laili pas ujian entah itu gw di sampingnya ataupun di belakangnya, yang pasti dia selalu bantu gw pas ujian bahkan sempet-sempetnya dia sms jawaban yang panjangnya sampe lebih dari 380 karakter ke gw..ckckc, dan pernah sekali waktu pas gw belum kelar ngerjain ujian dia sabar nungguin gw sambil ngasih tau jawaban dan di situ gw liatin wajah laili yang bikin gw kangen sama dia.

Gw emang selama ujian gak liat si Katty dan gw jarang sms dia gw lebih condong ke Laili, smsan juga gw hanya sama Laili, entah Cuma nanyain ujian ataupun sekedar say hello. Kalo ga salah pas di hari terakhir ujian gw, dan anak-anak maen-maen ke danau UI yang ada di sebelah Masjid. Kita cuman ber enam Gw, Dio, Iwan, Nia, Kishi dan Laili. Di sana kita pasang- pasangankan, gw lebih banyak ngobrol disana sama Laili, Pas mau pulan kita semua makan dulu, dan kebetulan ada tukang somay yang lewat, jadilah kita makan somay. Sehabis makan gw rencana bayarin Laili,

“Li ini dah sama gw aja”, kata gw dengan maksud bayarin makan dia.

Laili langsung bilang, “ udah gak usah gw ada koq”


“udah kali ini aja , nanti-nanti gantian aja bayarinnya” kata gw sambil senyum.

“Makasih yah van” kata Laili sambil senyum balik ke gw.

Lalu gw nyamperin tukang somay sambil bawa dua piring bekas somay, pas gw buka dompet ternyata duit gw tinggal selembar dua puluh ribuan, abis di bayar somay duit gw tinggal ceban, akh cukup kali kata gw, siapa tau Setelah ini hubungan gw tambah lengket sama dia.

Di kampus gw kan ada yang namanya UPM yaitu Ujian Pengendalian Mutu ujian itu diselengarain sehabis Ujian Akhir, dan saat itu mata kuliah terakhir yang diujikan yaitu “Listening”, gw satu kloter sama Laili jadilah kita di ruangan yang sama.

Sehabis ujian gw ngumpul bareng anak-anak dan gw ngroko disana, yah gw emang perokok yang buruk, tapi ya sudahlah who’s care?.

Posisi gw sebelah-sebelahan sama Laili dan anak-anak yang lain duduk melingkar, dan tiba-tiba anak-anak yang melihat gw deket sama laili mencoba memahami kedekatan gw dan mereka meningalkan gw dengan laili menggunakan alasan yang macam-macam, jadilah tinggal gw sama Laili. Di dalam hati mulai berkecamuk, apa yang akan lw lakukan kalo cuma ada lw dan cewe yang lw suka dan dia juga ngasih sinyal..?

Yah apa lagi kalo bukan ngungkapin perasaan, di situ gw bilang ke Laili.


“Li ada yang mau gw omongin”

Lalu dia membalas “ apaan Van?”

“sejak waktu kita ke Kota tua gw ngrasa ada yang beda, dengan perasaan gw ke lu saat lu duduk samping gw di bagian belakang museum gw rasa lw istimewa dan gw rasa itu sampe sekarang” kata gw

“trus ?“ kata si laili.

“gw sayang sama lw li, lw mau ga jadi pacar gw?” kata gw dengan hati yang deg-degan.


Lalu....

Bagikan Post

Artikel Terkait

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar