[True Story] Kamu Yang Terbaik Yang Pernah Ku Miliki, Kisah Gw dan mantan Gw (Part 2)

[True Story] Kamu Yang Terbaik Yang Pernah Ku Miliki, Kisah Gw dan mantan Gw (Part 2)

Dua minngu setelah kejadian “pengungkapaan perasaan” itu gw belum bisa lupain Aisah sampai pada suatu hari Dio ngajakin kita ke Kota tua, Dio orangnya ga bisa naek kendaraan umum, kalo naek umum pasti pucet mukannya.

Rencananya kita mau naek kereta dari stasiun tanjung barat ke stasiun Kota, pas kereta dateng, Gw, Iwan, Ndol, Aisah, Kishi, cowonya Aisah ( kita sebut aja Tono), dan Laili naek ke kereta tapi si Dio gak naek sampe kereta mau jalan dia gak naek-naek, dia parno ternyata, dan iya pun meng-sms Ndol dan bilang dia naek motor aja, takut mabok naek kereta. Dan jadi hanya kita ber tujuh aja yang naek kereta Dio dan Nia naek motor, rencananya Faqir menyusul ke Kota karna dia masih di rumah saat itu. 

Setibanya di Kota tepatnya di depan Museum Fatahilah si Tono ngajakin Aisah makan dan mereka memisahkan diri dari rombongan. Tingal kita ber lima si Ndol juga laper dan memnghampiri tukang pecel, Laili, Iwan dan Kishi juga makan gorengan, gw pun beli es potong. Kita makan sambil duduk-duduk di lapangan Museum fatahilah,gw ngeliat ke sekitar berharap bisa liat si Aisah, tapi dia dan Tono gak kelihatan. Akhirnya kita berlima ngobrol-ngbrol, suatu ketika mata gw tertuju sama Laili dan gw memandangain dia sampai gw tersadar kalo Hp gw berbunyi.

Itu telepon dari Dio. “van gw tabrakan nich” katanya.

“serius loh, dimana lw sekarang” tanya gw,

“bener, slip tadi motor gw, gw lagi ada di kantor polisi deket monas”, katanya.

Trus gw bilang “yawdah gw kesana yah?“ kata gw.

“udah gak usah, gw gak apa-apa ni gw mau langsung pulang aja” kata Dio.

“yakin loh, trus Nia gmana?” kata gw.

“ Dia gak apa-apa, gw Cuma mau kabarin lw aja kalo gw gak bisa ke sana” katanya, 

“yawdah, hati-hati lu baliknya, pelan pelan aja” jawab gw.

Lalu gw sampen berita itu ke anak-anak, trus gw bilang “ apa kita balik aja gak enak gw sama Dio”

Si Ndol bilang “ yah udah sampe disni, gw aja belum masuk Musium Fatahilah, tar kalo udah masuk baru kita balik, Sayang tau Van udah sampe sini”

“Iye bener juga dol” jawab gw.

Gak lama kemudian kita memutuskan masuk ke museum, karna hari udah siang dan si Faqir gak dateng dengan alasan hujan, kita menjelajahi isi Museum Fatahilah itu, 
Pas sampe di bagian belakang museum yang cewe-cewe foto-foto dan mereka masuk ke ruang penjara bawah tanah di museum itu, bagi gw yang punya six sense bukan hal yang baik masuk ke tempat-tempat seperti itu, alhasil gw hanya duduk-duduk di luarnya aja, dan suatu ketika gw liat ke Laili dan nyuruh dia duduk disamping gw lagi dan dia mau, saat itu gw berasa kalo ada yang gak beres di otak gw, gw mandangin wajahnya dia sampai dia bilang.

“Kenapa sich van?”. Kata Laili

“akh engga, “ jawab gw yang masih ngeliatin wajahnya yang putih.

Trus dia bilang “ liatin gw segitunya sich” sambil pergi ninggalin gw karna diajak sama Kishi dan Ndol buat foto-foto.

Sebenernya ada kata kata-kata dari laili Yang bikin gw engeh sama dia tapi jujur gw lupa dia bilang apa.

Laili itu unik menurut gw, dia gak banyak omong tapi friendly, kalo secara fisik Laili itu tinggi putih matanya tajam yang ngebuat dia keliatan jutek padahal gak seperti itu, berjilbab, dan senyumnya dia gimana gitu, walaupun dia gak secantik dan semanis Aisah gw ngrasa ada yang beda didirinya yang bikin gw tertarik sama dia.

Sorenya kita pulang, karna gw tinggal di daerah Perumnas Kelender gw turun di Stasiun Tebet dan pas turun yang gw liat adalah wajahnya Laili, di sepanjang perjalanan pulang gw berpikir, jangan-jangan gw suka lagi sama Laili, Apa gw coba aja yah. Tapi klo gw jadiin dia pacar mungkin nanti dia pikir dia pelarian gw doang dari si Aisah, tapi gw ngrasa beda sama dia, Gw harus gimana yah .....???


Bagikan Post

Artikel Terkait

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar