[True Story] Kamu Yang Terbaik Yang Pernah Ku Miliki, Kisah Gw dan mantan Gw (Part 15)

[True Story] Kamu Yang Terbaik Yang Pernah Ku Miliki, Kisah Gw dan mantan Gw (Part 15)

Setelah kejadian itu gw sering ribut sama laili, rata-rata penyebab pertengkaran kita gara-gara hal kecil dan penyebab utamanya pasti gw. Gak pernah gw temuin pertengkaran yang dimulai dari laili . gw yang punya banyak masalah di rumah selalu uring-uringan di depan laili tapi kembali lagi laili bisa menenangkan gw.

Waktu itu gw lagi pengen banget nonton, tapi laili slalu menolak dan gak mau di ajak jalan gw menjadi sering kesel dan sering bilang putus tapi malemnya pasti gw minta maaf dan balikan lagi ke dia. 

Gw inget itu hari sabtu seperti hal pasangan lain gw pengen banget berdua sama laili, gw pngen banget berdua sama laili, gw pengen nonton. Tapi laili menolak.

“ny nonton yuk” kata gw.

Laili pun menjawab “ gak akh ai males aku”

“ayo dong sayang” pinta gw lagi.

“kita jalan aja yuk” kata laili

“males akh ny kalo jalan doang gak ada tujuan” kata gw.

“yawdah kita ke kota yuk” kata laili.

Gw pun menolak dan kekeuh pengen nonton dan alhasil pertengkaran pun tak terelakan. 

Baliknya gw yang kesel balik lewat belakang sedangkan laili sama anak-anak. Gak lama laili sms gw.

“dimana ai”

“aq pulang duluan aq pusing” bales gw

“oh yawudah hati-hati yah” bales laili 

Melihat balesan laili yg sepertinnya cuek gw makinan, gw duduk sebantar di pinggir jalan buat minum dulu, dan gak lama Iwan sms gw.

“lw dimana van”

“gw masih deket kampus wan , bingung mau ngapin gw” bales gw

“yawdah lw kesini aja kita jalan ke Gramedia aja yuk, kita masih di tempat soto yg di depan buat makan dulu” bunyi sms ajakan dari 
iwan.

Gw mikir-mikir mau ikut apa nggak.

Tapi mengingat apa yang laili sms ke gw membuat gw jadi males dan berpikir buat balik aja, karna percuma juga kalo kita jalan dan ujung-ujungnya berantem lagi.

Gw yang lagi senewen di perjalanan menuju angkot yang lumayan agak jauh, melihat anak satu kampus yang se-angkatan sama gw berdiri menunggu bis.

“hai, sendirian” sapa dia.

“he’eh” kata gw

“lailinya mana” tanya dia lagi.

“oh, laili udah balik ni gw juga mau balik” kata gw.

“ lw koq nunggu mobil di sini tumben “ tanya gw ke cewe yg gw gak 
tau namanya walaupun satu angkatan sama gw.


“iya gw mau k PGC dulu, mang kalo lu turun dimana? “ kata dia.

“oh gw di kampung melayu, trus nyambung dech naek angkot” jawab gw

Dan gak lama bis metromini 53 pun dateng, dia naek di depan dan gw naek di belakang, sepanjang perjalanan gw yang masih dongkol hanya diem di belakang sambil liatin jalan,
Dan pas metromini melintas di kawasan PGC Cililitan, tiba-tiba gw pun....... 

Bagikan Post

Artikel Terkait

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar