[True Story] Kamu Yang Terbaik Yang Pernah Ku Miliki, Kisah Gw dan mantan Gw (Part 14)

[True Story] Kamu Yang Terbaik Yang Pernah Ku Miliki, Kisah Gw dan mantan Gw (Part 14)

Entah kenapa gw, mungkin karena terlalu di manja sama Laili jadi gw ngelunjak, ditambah sifat gw yang posesif, kekanak-kanakan dan egois. Laili termasuk pacar yang setia, gak nuntut macem-macem dan sabar.

Tapi kejadian ini yang mengubah semuanya.....

Waktu itu gw baru di beliin Laptop, yah Laptop, benda yang yang sangat gw idam-idamkan sejak dulu. Sampe pernah gw sakit gara-gara ngerengek minta laptop. Dulu gw juga sering curhat sama laili karna gw minta laptop dan kata-kata dia yang ampuh untuk redain gw adalah "sabar yah, pasti nanti di beliin" Laili yang umurnya 2 tahun di bawah gw jauh lebih dewasa dari gw.

Pas gw punya laptop gw selalu mainin tuch laptop, Laili selalu ingetin gw buat jangan terlalu larut internetan ataupun main game. dia jg sering bilang bakalan marah kalo gw gak nurutin kata-kata dia, "itu kan jg buat kebaikan kamu Ai, nanti kalo kamu sakit gimana" itu yg gw inget saat dia nasihatin gw buat jng terlalu asik dengan dunia gw itu.

gak cuman di situ. yang lebih parah malah terjadi, saat itu gw bawa laptop ke kampus karna malemnya laili minta gw bawa, gw lupa waktu itu di gunain buat apa, yg jelas gw di suruh bawa tu laptop.

selesai kuliah pertama, kita shalat dzuhur, di masjid belakang kampus, yah kita lebih seneng shalat disana di banding di kampus karna disana lebih nyaman dan luas. kita shalat berjamaah, pas shalat gw denger suara petir yang besar, pikir gw bakal ujan.

pas abis shalat gw buru-buru pengen cepet ke kampus karena gw gak mau laptop gw ke ujanan, gw buru-buru tapi laili lama banget bikin gw kesel, karena sudah mulai gerimis. pas laili dateng gw bilang.

"ny lama amet sich rapiin mukenanya, ujan tau"

"ya sabar, emang kenapa sich?" kata laili

"nanti laptop gimana ini kebasahan" kata gw.

"oh yaudah tunggu reda aja" kata laili

"udah mau masuk juga, lagi tadi lama banget dandan nya" kata gw memprotes laili yang memamg sehabis merapikan mukena dia benerin jilbabnya dulu. ketika kita ribut itu anak-anak ningalin kita berdua karna mungkin gak enak kita lagi cekcok, mereka pun kembali ke kampus walaupun gerimis. gw masih beradu argumen sama laili dan disitu gw bilang dengan nada tinggi dan keras, 

"kamu kan yang suruh bawa laptop sekarang gimana?"

setelah gw beradu argumen kita pun diem-dieman karena sama-sama kesel dan di situ hujan turun makin deres dan gw makin menjadi-jadi, dan gak berapa lama anto dateng membawa payung buat kita berdua, anak-anak gak mau kali kita terus-terusan ribut.


sesampainya di kelas laili masih ngediemin gw, gw yang mulai reda berusaha meredakan laili yang masih diem dengan wajah murung.

"ny maaf, udah dong jangan marah" kata gw.

tapi laili masih diem.

"ny bener tadi aku cuman kesel kan tadi pas shalatkan denger petir makanya aku buru-buru tapi kamunya lama" kata gw

"petir dari mana, gak ada tau, tu suara genteng yg lagi di benerin" kata laili

"petir tau" jawab gw

dan kita kembali beragumen.

seusai kelas gw bilang sama laili mau ngomong ke dia.

"ny aku mau ngomong"

"apa" jawab laili

" jangan di depan anak-anak gak enak" kata gw

" apa sich kalo mau ngomong-ngomong aja" jawab laili

gw pun memaksanya dan dia akhirnya mau ngobrol empat mata.

" ny maafin aku" pinta gw

"iya" jawab laili dengan nada kesal

"yawdah jangan begini lagi" kata gw

" mang harus gimana" kata laili

" yah kaya biasa jangan diem kaya gini" kata gw.

"gak jawab" Laili singkat.

"kamu sayang kan sama aku?" tanya gw

"heemt" jawaban singkat lagi dari laili

"cinta kan sama aku?" tanya gw lagi

"gak tau" jawab laili

mendengar jawaban laili gw kaget dan kembali bertanya.

"kenapa"

"gak sadar apa kamu udah ngebentak aku, dulu aku bilang apa?, rasanya aku pengen banget bunuh kamu." jawab laili.

gw pun tersadar bahwa dulu laili putus sama mantanya gara-gara mantanya kasar, tapi kini gw yang begitu sejak saat tatapn alili berubah dia gak kaya dulu, gw juga sering tanya seberapa cinta dia ke gw, tapi dia selalu bilang sedikit..

hal ini adalah awal dari semuanya. 

Bagikan Post

Artikel Terkait

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar